Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Kamis, April 30, 2015

Gerakan "Stop Bully Jomblo"

"Issshhhh... sari ini apaan bikin postingan beginian". Mungkin sebagian dari teman - teman yang bertanya seperti itu, Markitwal, Mari kita mulai dari awal. Dimanapun sosial media yang kamu miliki nggak akan lepas dari namanya becandaan dengan tema jomblo. Apalagi di twitter, pasti banyak akun - akun dengan beribu - ribu follower pernah menjadikan jomblo sebagi obyek becandaan. Lucu sih, iya lucu, lah aku sendiri aja ketawa ngakak, apalagi kalau ada meme jomblo yang bikin ngakak nggak karuan "Aseemmm nih meme jleb banget", "Huwakakak.. memenya bangkek banget", dan berbagai banyak ekspresi ketawa - ketawa nggak jelas saat jomblo dijadikan objek.

Saya dari kaum jomblo, untuk para kaum jomblo, berpendapat....

Tahukah kalian dibenak atau yang dipikiran kaum jomblo?

Iya, aku ketawa saat ada meme yang bikin ngakak, tapi percayalah bahwa aku dan kaum jomblo lainnya (mungkin) di dalam benaknya... kapan ya punya pasangan....

Selalu dikaitkan dengan malam minggu adalah hari paling ngenes sedunia bagi kaum jomblo. Hei! jangan salah, aku biasanya rapal mantra biar malam minggu dipercepat...

eh... nggak ding...

Tapi, aku percaya, segelintir kaum jomblo bersyukur menjadi jomblo, karena malam minggu akan lebih romantis ketika bersama pasangan yang halal. Jomblo itu hanya berpasangan yang tertunda...

Siapa bilang jomblo itu nggak laku - laku? Aku percaya, bahwa jomblo memiliki alasan yang baik untuk tetap jomblo.. :

1. Jomblo karena belum move on (curhat, sar?)

2. Jomblo karena takut hubungan yang dulu kandas terulang lagi (curhat lagi, sar?)

3. Jomblo karena memang belum menemukan jodohnya (klise sih, tapi tetep aja curhat ya sar?).


Percayalah, jomblo merupakan suatu titik di mana untuk memantaskan diri, dan pada waktunya tangan kita aka terbuka dan siap menerima sesuatu yang indah, yang telah dijanjikan olehNya.

Mungkin kalian nggak tahu, bahwa ada beberapa jomblo yang diam - diam berdoa dalam tangisnya di malam hari... berdoa dalam kerinduan, berdoa dalam penantian...

Pliiiissss... jangan tanya "Kapan nikah?' pertanyaan yang paling sederhan tapi bikin hati berkeping - keping sampai kayak butiran debu, perih.

Mending, begini aja

"Kalau kamu mau nikah Bulan Juni, sini aku bayarin resepsinya. Kamu tinggal dateng aja ke pelaminan, semua aku yang tanggung."

"Kamu belum nikah? nih aku kenalin temenku, yakali kalian nanti bisa jodoh."


Jomblo membutuhkan bukti bukan janji


Jomblo kayak jerawat,  kecil, menggangu banget. Tapi percaya deh, habis jerawat ilang, wajah tampak cerah. Begitulah jomblo, jomblo ilang terbitlah pelaminan, amin.

Jadi, bagi para alumni jomblo tolonglah, doakan kami agar sesegera mungkin jadi alumni juga. Tapi kami tidak perlu dikasihani, Karena kami sedang bermuhasabah diri, untuk menjelang hari bahagia bersanding dengan orang yang kami cintai.







Yang jomblo mana suaranyaaaaaaaaaaaaaaaaa...

Kali aja kita ada jodoh :)))





13 komentar:

  1. aamiiiiin...untuk doanya...:) setuju banget, jomblo bukan untuk dibully tapi dinikahi :)

    BalasHapus
  2. hihiii ngejleb banget, tapi bermakna :)

    BalasHapus
  3. Jomblo kalau dibully mah gentle, ngehadepin sendiri. nggak kayak yang udah berpasangan, apaan dihadepin berdua waktu dibully jomblo. Cupu...

    BalasHapus
  4. Aku gak akan tanya kok , tapi aku doakan :)

    BalasHapus
  5. Mereka yang nge-bully juga belum tentu bahagia kok sama "pasangannya". Coba aja liat berapa banyak orang yang nyesek gara2 pacarnya begini atau begitu..

    Aku bahagia kok jadi jomblo, udah lewat 3 tahun dan masih enjoy aja. Jadinya feel free aja. Dan yang paling bagus, menjauhkan dari dosa :)

    BalasHapus
  6. Ya jomblo itu berasa udah jatuh tertimpa tangga hahaha, udah belum dpt pasangan eh pake acara bullying segala.

    BalasHapus
  7. aku jomblo karena nomor 3, aku doakan semoga kita dapat yang terbaik dan indah pada waktunya
    asik dah ah
    asli dah aku tu ga suka sama bully baik halus maupun kasar termasuk mau lihat untuk cari kesalahan, menghinda, menertawakan
    kenapa ga damai saja si?

    BalasHapus
  8. Mungkin bisa ditambah nomor 4: Jomblo karena memang belum mau punya pasangan, hihihi.
    Aku sudah 7 tahun pacaran, tapi belum mau menikah. Kadang-kadang status "single" itu karena pilihan :)

    Berhubung sepupu-sepupuku sudah menikah, aku juga suka ditanyain, "Kapan nikah?". Kadang malas jawabnya, apalagi kalau yang bertanya langsung berasumsi yang gak-gak. Untung keluargaku suportif. Kata Ibu dan Bapak kalau aku belum mau menikah ya gak perlu buru-buru. Jangan sampai menikah hanya karena usia, karena sering ditanyain atau yang lebih parah karena takut sendirian, hiiii :)

    Yang namanya bully memang annoying, ya. Untuk para jomblo, Queen Elsa Fozen patut jadi panutan. Dia tuh high quality jomblo, hahaha :D

    BalasHapus
  9. Sama sih, Mbak.. Bully para jomblo, LDR maupun yang pacalan seperti biasa. Semua pasti dijadiin target :D

    In Shaa Allah disegerakan bertemu jodoh ya.. Aamiiin.. :D

    BalasHapus
  10. Hihihi...quote nya kece Mbak xD
    Semoga cepet ketemu jodohnya yaaa...^^
    *sayup-sayup ada yang bilang : amin!* :D

    BalasHapus
  11. Aamiin...semoga segera di pertemukan mba
    ayo bujang2 yang masih single ngacung, kenalan nih sama mba sari :))

    BalasHapus
  12. Wiiih, aku banget ini Maaakk. Apalagi kalo yg bully itu orang yg deket ama kita; sodara, sahabat. Duuuhhh nusuk banget di hati. Sempet aq agak menjauh sama slh satu sahabatku (untung dia tinggal jauh di luar kota), gegara dia nanya nadanya ngebully. Bukan apa2, yg aku pikir bisa support aku malah omongannya krg enak didengar. Tapi skrg udah kebal bgt si hehehe! Malah makin rajin berdoa, bkn cm buat diri sendiri, tapi buat semua yg blm dikasi jodoh, semoga dimudahkan. *Wiih panjang bener curcolnya hahaha

    BalasHapus

Maaf moderasi terlebih dahulu, karena banyak spam. Terimakasih yang sudah berkomentar :)