Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Senin, September 21, 2015

Karena Abang Gojek, ke-BAPER-an terjadi

Karena Abang Gojek, ke-BAPER-an terjadi.

Ketika sudah janjian dengan teman untuk pergi ke suatu acara, tetapi janjian itu pupus karena tidak sesuai dengan rencana awal, padahal aku sudah di tempat janjian, rasanya tuh nyesek, panik dan hampir nangis sangking bingungnya. Bukan lebay sih, tapi ya gimana ya... ya sudahlah, daripada mangkel mending langsung cepat cari solusi, mana tempat acara nggak bisa dijangkau angkot. Banyak yang menyarankan untuk naik Gojek. Seriusan deh aku belum pernah pakai Gojek, meskipun udah install aplikasinya *lah*.

Sebenarnya agak kagok juga kalau pesan Gojek karena banyak dapat cerita dari teman - teman kalau abang Gojek banyak kok yang cakep, nah loh kan aku jadi grogi... wkwkkwk.. maklum sudah terlalu lama sendiri... berasa pengin nyanyi lagunya Kunto Aji, "Terlalu lama sendiri"

Sudah terlalu lama sendiri
Sudah terlalu lama aku asyik sendiri
Lama tak ada yang menemani rasanya

Demi apa coba digonceng cowok lain, kan kebanyakan digonceng bapak atau sama masku. Jadinya ya deg - degan dhuuuuaaaarrr... ya capcus lah langsung order, karena memang sudah cukup telat untuk datang di acara penting *uhuk*.

Meskipun baru pertama kali, tapi proses order nggak makan banyak waktu, langsung cepat direspon karena banyak banget abang - abang Gojek yang dekat di lokasiku. Nggak lama kemudian, di telpon sama driver untuk konfirmasi pesanan, eh dasar hapeku selalu aku silent jadi nggak terasa kalau ada telpon *haddduuuuhhh*. Tapi nggak lama kemudian ada telpon lagi, terus aku jawab. ALAMAK SUARANYA RENYAH SEKALI ABANG GOJEK INI. Duuuuh langsung deg - degan nggak ketulungan, antara berdoa abang Gojeknya biasa aja, dan berdoa abang Gojek tahu jalan yang aku maksud.

Nggak sampai lima belas menit langsung ada cowok kurus helm putih dengan senyum langsung nyamperin aku dan tanya "Mbak sari ya, yang pesan Gojek"..

Kemudian ada jeda     ....................

jeda lagi .................

terus aku baru jawab, "Oiya mas, yang pesen untuk ke tempat *******"

Abang Gojek ini seperti anak kuliahan pada umumnya, tampilannya rapi, pakai kemeja plus wangi. Dan dramapun terjadi, sebelum naik ke motornya, kakiku nyantol di sadelnya, sepeda motornya bukan sepeda motor bebek, tapi sepeda motor cowok, auh ah kenapa pakai acara nyantol segala, SUNGGUH MEMALUKAN SODARA - SODARA. Sampai masnya bilang, "bisa mbak?" duuuuh taruh mana nih muka.. oiya, Abang Gojeknya nggak pakai yang jaket ijo, mungkin Abangnya masih baru kali ya, belum dapat jaket Gojek.

Selama perjalanan ya Abangnya konfirmasi lagi kalau tempat di jalan *****. Dan aku mengiyakan.


Duuuuh Bang, andai kamu bisa tahu gimana deg - degannya di gonceng kamu Bang, fokuslah ke depan Bang, kali aja kita dapat berjalan bersama di masa depan... eeeeeaaaaaakkk..


 Karena ada lampu merah, brenti dong ya, dan karena letaknya sudah dekat, aku bilang ke Abangnya kalau tempatnya sebelah kiri jalan, abangnya mengangguk dan nyetir pelan - pelan lebih dekat ke lampu merah, trus bilang, "Tadi brenti di situ biar mbaknya kepanasan, kan tadi deket pohon".


Omaigat, jadi Abang Gojek aja udah perhatian, apalagi jadi patjar... wkwkwk... baperrrr...

Setelah sampai ke tempat tujuan, dengan ramah Abangnya bilang terimakasih. Dan saat itu beri review abang gojek di aplikasinya. Tau nggak aku kasih komentar apaan? cukup satu kata.

NYAMAN. wkwkwkwk... udah bikin nyaman penumpang, kali aja bisa nyaman di hati.. eeeeaaaaaaaaaaaaakkkk....


Ini Abang Gojekku, mana Abang Gojekmu?


17 komentar:

  1. Gojek ini masih ada di sekitaran jakarta ya kalau di tasikmalaya belum ada gojek adanya ojek biasa haha

    BalasHapus
  2. Haha... Duh siapa tau dia jodohmu mbak :v

    BalasHapus
  3. hahahahahaha .... keren nih ,,, knp gk berlanjut aja mbk .,,,jhehehe biar nyaman di hati ... :D

    BalasHapus
  4. hahaha deg-deg serrr ya di bonceng tukang gojek. Aku pernah dapet gojek yang motornya keren banget

    BalasHapus
  5. hahaha sekali dayung dua tiga terlampaui haha baper baper dah :D

    BalasHapus
  6. duhhh naek gojek jdi berbunga2 gitu ya mak sari?heheee... brharap disukabumi ada gojek juga #ehhh

    BalasHapus
  7. Glodak.... sampek segitunya baper ma abang gojek

    BalasHapus
  8. yaampun mbaak..aku ngakak bacanya..sayang ga ada poto muka depannya :p

    BalasHapus
  9. jangan jangan naksir kamu mbak wkwkwkw

    BalasHapus
  10. Wkwkwk.. Aku belum pernah pake gojek sih. Kata temenku yang udah langganan juga katanya banyak yang muda jadi sambil nyari kesempatan, haha

    BalasHapus
  11. pernah liat di jalanan tkg ojeknya ndutt banget, sampe penumpangnya cuma kebagian sedikit buat duduk...wkakakk...apek deh

    BalasHapus
  12. naik gojek di jakarta sama aja ama ojek lain. tetep sport jantung kalo lagi nyelip2 di antara mobil..

    BalasHapus
  13. wiiih, emang yang segar dipandang itu bikin nyaman

    BalasHapus
  14. Ngakak aku

    ah andai bang gojekmu baca huahahah

    BalasHapus
  15. Ya ampun, baca postingan ini jadi ketawa ketiwi deh, perasaan klo aku naik gojek abang-abangnya tua-tua mulu dapetnya ahahahah

    BalasHapus
  16. Wkwkwkwkw... Kenapa acara kaki kecantol itu ngga diceritakan kemarin????

    BalasHapus
  17. Bacanya juga jadi adem gini. Hahaha

    BalasHapus

Maaf moderasi terlebih dahulu, karena banyak spam. Terimakasih yang sudah berkomentar :)