Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Kamis, Juni 09, 2016

Pengalaman Puasa Di Malang



Mau bernostalgia dulu nih. Kalau puasa di rumah, rasanya nyaman banget, sahur bareng keluarga, rumah dekat pasar, bisa masak ini itu karena alat dapur lengkap, pokoknya serba nyaman. Jadi ingat saat masih kuliah di Malang. Ngekos dengan teman – teman yang kurang lebih satu kos ada 12 orang. Sebenarnya kos dekat banget sama warung, tapi kebanyakan jualan lalapan, ada juga warung nasi tapi kadang – kadang menunya kurang cocok saat penginnya perut dan kadang gara – gara tugas numpuk dan harus di print, mengurungkan niat untuk beli nasi di warung, ujung – ujungnya beli mi instan. Tapi ada momen saat menjadi anak kos di Malang, momen yang tak terlupakan itu, seperti ini :


1. Puasanya nggak terasa. Karena cuaca Malang yang dingin, jadi nggak kerasa laparnya, meskipun tugas saat puasa masih bejibun. Karena kos dekat batu, masih terasa dingin sih, kadang cuaca dingin malah bikin malas ke kampus. Hehehe.

2. Heater menjadi barang favorite. Tahukan alat pemanas air yang seukurannya kecil, praktis bikin mi instant atau menyeduh kopi. Kalau udah tanggal tua, duit pas – pasan, benda yang satu ini bagaikan barang yang berharga, bahkan banyak teman kos yang pinjem.


BACA JUGA : HOTEL MURAH DI MALANG.



3. Belajar masak bareng. Momen puasa sering dimanfaatkan untuk masak bareng, beli bahan – bahan secara patungan, berhubung alat masak ala kadarnya, jadi masak nasi goreng ditambah sosis dan telor, udah menjadi masakan sempurna ala chef ternama. Yang penting makan bareng, kebersamaan dan juga irit.

4. Tak jil satu, takjil semuanya. Karena teman – teman kos nggak semuanya punya pacar, jadi paling males kalau disuruh keluar beli takjil, macetnya itu loh rasanya bakalan menjadi tua di jalan. Nah, karena ada teman yang memanfaatkan beli takjil sekalian buka puasa bareng pacar, teman lainnya yang masih ngejomblo pada titip buat beli ini itu, jadi nggak heran kalau pesan dari teman kos lebih banyak daripada yang mau beliin.

5. Sholat teraweh. Ada yang unik sih, di kos ada dua masjid, yang satu, bacaan suratnya lama banget yang satunya cepet banget. Kadang ikut sholat teraweh tergantung kondisi, kalau banyak tugas, pilih yang masjid dengan bacaan cepet, kalau pengin nyantai sekaligus jalan – jalan buat beli makanan untuk sahur, pilih masjid dengan bacaan lama.

Jadi, kalau teman – teman ada yang ngekos di Malang, nikmati saja, atau malah Malang nggak sedingin dulu ya, udah lama sih nggak ke Malang, malah banyak yang ngeluh kalau liburan ke Malang, pada macet, plat nomer kendaraan banyak yang berasal dari luar kota. Jadi, teman – teman yang ngekos di Malang lebih memilih jalan – jalan di sekitar kos – kosan ketimbang jalan – jalan ke tempat wisata, kalau memang benar – benar harus ketempat wisata, kudu modal sabar yang banyak. Tetapi kalau teman – teman ada yang ke Malang karena liburan, mending benar – benar manfaatin waktu liburan, misalnya menginap hotel bintang 5 di Malang, karena kalau ke Malang saat musim liburan, bakalan capek di jalan, manfaatin aja fasilitas hotel yang bikin nyaman tubuh dan bisa menikmati liburan di Malang secara maksimal.

2 komentar:

  1. Wah nyaman bangeds kalau rumah dekat dengan Pasar. Entah pasar modern atau Pasar tradisional. Yang penting rumah dekat pasar adalah sesuatu banged Enak kalau belanja dekat, dan jika diperlukan kapan saja bisa, Beda dengan kami yang pasarnya cukup jauh ditempuh. Jadi sekali belanja langsung untuk Seminggu

    BalasHapus

Maaf moderasi terlebih dahulu, karena banyak spam. Terimakasih yang sudah berkomentar :)