Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Minggu, Agustus 30, 2015

Jajanan masa kecil

Pasti kalau ngobrol tentang jajanan masa kecil, pasti banyak banget daftar jajanan yang pernah diincip. Mulai dari mie "anak mas", mie biting yang pedes banget, permen karet Yosan yang nggak pernah ketemu huruf "N", Pokoknya banya banget.

Ingin bernostalgia sih, dulu dikasih uang saku dua ribu sama ortu, itu bisa beli mi ayam ala kantin sekolah, bukan mie ayam yang mirip mi ayam seperti biasanya, tapi ya cuma mie rebus dikasih cacahan ayam, murah meriah. Atau kalau lagi dibawain bekal, biasanya cuma jajan kuaci, murah tapi dapat banyak, nggak habis tuh meskipun jam istirahat udah kelar, tapi makannya sambil ngobrol. Nggak kelar deh makan kuaci.

Tapi, udah gede gini pernah nggak sih pengin nyemil jajanan masa kecil, kalau aku bilang sih jajanan anak SD. Pertamanya sih nggak susah cari jajanan SD, meskipun udah gede gini, karena abang - abang jualan cilok, es, atau apapun itu masih standby di pintu gerbang sekolah. Tapi, sekarang udah jarang ngelihat abang - abang yang jualan. Hampir semua sekolah yang dekat rumah, kalau jajan ya di kantin, nggak boleh di abang - abang yang bawa gerobak gitu. Kasihan sih, tapi ya mau gimana lagi, demi kesehatan anak didik, tetap harus waspada dengan jajanan yang nggak sehat. Ah, dasar diriku yang malah kangen jajan itu. Eh tapi sekarang abang - abangnya banyak pindah ke jalan - jalan besar yang dekat perkantoran atau dekat dengan Bank, jangan tanya, yang beli ya para karyawan. Kalau beli cilok, biasanya langsung beli sepuluh ribu, busyet... meskipun doyan, tapi nggak gitu amat kalau aku beli. Bayangkan, itu cuma cilok, belum jajanan yang lainnya. Dasar ya yang tua malah nggak jaga kesehatan, lah kalau sakit mah sakit aja.. huahahahaha.

Kalau nggak ketemu abang - abang yang jualan jajan, biasanya langsung meluncur ke warung dekat pasar. Iya, meskipun banyak minimarket yang berhamburan, tapi tetap saja kalau beli yang kecil - kecil beli di warung. Banyak snack dengan harga yang masih kisaran lima ratus hingga seribu. Tapi jangan harap kayak dulu, sekarang isinya semakin sedikit, mi kering yang ada bumbunya itu, cuma satu suap, padahal ya kemasannya kelihatan gede, isinya cuma seuprit. Ada juga coklat yang berbentuk koin. Kalau nggak salah dulu tuh harganya seratus, dan coklatnya agak tebal. Eh sekarang tipis coklatnya, meskipun dijual lebih keren deh kemasannya. Ya gimana dong, maunya coklat yang tebal, kan kita nggak makan kemasan tapi coklatnya, hehehe.

Ya namanya juga nostalgia, nggak setiap hari ngemil jajanan, hanya mencari kenangan dalam sebungkus jajanan... eaaaaak

1 komentar:

  1. Jajanan masa kecil paling ngehits yang masih kuingat adalah Nyam-Nyam :D

    BalasHapus

Maaf moderasi terlebih dahulu, karena banyak spam. Terimakasih yang sudah berkomentar :)